Ternyata Antibiotik Tak Harus Diminum Sampai Habis - Catatan Dokter

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Ternyata Antibiotik Tak Harus Diminum Sampai Habis

Share This
Antibiotik Tak Harus Diminum Sampai Habis

Dokter harus berhenti memberi tahu pasien untuk menghabiskan obat antibiotik mereka, kata para ahli. Menurut mereka, melanjutkan pengobatan setelah pasien merasa lebih baik dapat meningkatkan resistensi antibiotik - di mana superbug yang telah berevolusi dapat kebal terhadap obat-obatan antibiotik. Saran terbaru ini bertentangan dengan pedoman Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) , yang memberitahu pasien untuk menyelesaikan terapi antibiotik bahkan setelah mereka mulai merasa sehat kembali.

Selama bertahun-tahun, dokter umum mengatakan kepada pasien bahwa kegagalan dalam menyelesaikan terapi antibiotik adalah tindakan yang 'tidak bertanggung jawab' karena dapat meningkatkan resistensi antibiotik. Profesor Helen Stokes-Lampard, Ketua Royal College of GPs, mengatakan bahwa pasien seharusnya tidak mengubah perilaku mereka 'berdasarkan satu studi'.

Laporan dari sepuluh spesialis penyakit menular dari Universitas Oxford dan Brighton and Sussex Medical School mengatakan saran saat ini (red : minum antibiotik sampai habis) tidak didukung oleh bukti. Sebaliknya, mereka mengatakan ada bukti bahwa menghentikan antibiotik lebih cepat adalah cara yang aman dan efektif untuk mengurangi penggunaan narkoba secara berlebihan.

Profesor Martin Llewelyn, penulis utama laporan ini, mengatakan: "Secara historis, waktu pemakaian antibiotik ditetapkan berdasarkan contoh-contoh terdahulu, rasa takut penyakit yang tidak sembuh, dan kurang memperhatikan pemakaian dosis yang berlebhan. Sebetulnya kita harus minum obat-obatan sesedikit mungkin, dan ini melawan kepercayaan untuk mengkonsumsi antibiotika sampai habis yang saat ini tersebar luas.”

Resistensi antibiotik adalah krisis kesehatan global, dengan penggunaan antibiotik berlebihan sebagai pendorong utama, karena bakteri menjadi lebih resisten karena semakin sering digunakan dan berkembang menjadi superbug.

Dalam Laporan yang ditulis di jurnal BMJ ini, Profesor Llewelyn dan rekannya mengatakan: "Keyakinan yang keliru bahwa terapi antibiotik harus selalu diselesaikan untuk meminimalkan resistensi mungkin merupakan hambatan penting untuk mengurangi penggunaan antibiotik yang tidak perlu." Mereka menambahkan: 'Tubuh Pasien mungkin merespons secara berbeda terhadap antibiotik yang sama. Saat ini, sebagian besar kita mengabaikan fakta ini dan malah membuat ... rekomendasi untuk durasi antibiotik yang didasarkan pada bukti yang buruk. '

Di rumah sakit, pasien sering diobati dengan antibiotik hanya sampai tes menunjukkan bahwa mereka telah pulih dari infeksi.

Para periset mengatakan: "Di luar rumah sakit, di mana pengujian berulang mungkin tidak mungkin dilakukan, pasien mungkin paling disarankan untuk menghentikan pengobatan saat mereka merasa lebih baik, bertentangan dengan saran WHO. Masyarakat harus didorong untuk mengenali bahwa antibiotik adalah sumber daya alam yang berharga dan terbatas yang harus dilestarikan."

Untuk penelitian tersebut, para ahli menganalisis hasil beberapa penelitian yang andal mengenai antibiotik. Mereka menemukan terapi yang lebih pendek sekitar setengah dari lama durasi yang biasanya diresepkan tidak berdampak pada apakah pasien tersebut sembuh, menjadi terinfeksi kembali atau meninggal. Antibiotik tertentu paling baik dikonsumsi dalam jangka waktu yang lebih lama, seperti yang digunakan untuk mengobati tuberkulosis. Tapi yang lain, seperti pneumonia, bisa sama efektifnya dengan durasi terapi yang lebih pendek.

Profesor Oxford Tim Peto yang dilansir dari The Independent berpendapat bahwa saat mahasiswa, dirinya diajari tentang pentingnya menyelesaikan program konsumsi antibiotik. Namun ketika dia mulai mendiskusikan asal usul gagasan tersebut dengan rekan-rekannya, ternyata tidak ada yang bisa menentukan dari mana asalnya. "Ini adalah mitos dari mulut ke mulut, sebelum adanya internet, " katanya kepada The Independent. "Ya, ini mitos urban."

Para penulis mengatakan bahwa lebih banyak percobaan diperlukan untuk menetapkan saran apa yang harus diberikan kepada pasien tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menggunakan obat tersebut. Tapi Profesor Stokes-Lampard mengatakan: "Terapi antibiotik yang disarankan tidak acak - disesuaikan dengan kondisi individu dan, dalam banyak kasus, durasi terapi cukup singkat.

Menanggapi laporan ini, Dinas Kesehatan Inggris tetap menganjurkan pasien untuk mengikuti saran dokter mereka.

Walaupun laporan hasil penelitian ini masih perlu ditelusuri dan diteliti lebih lanjut namun kami sangat menyarankan bagi pembaca yang merasa telah pulih dari penyakit infeksi untuk melakukan pemeriksaan ulang infeksi bakteri di layanan kesehatan atau laboratorium terdekat. Karena penggunaan antibiotik dalam jangka waktu yang tidak perlu dan bahkan diluar resep dokter banyak menimbulkan efek samping dan komplikasi lain pada organ tubuh.


Sumber Informasi : DailyMail dan Independent



Terima kasih telah mengunjungi dan membaca artikel di website kami. Untuk mengikuti Update Artikel Kami, bisa dilakukan dengan Cara Subscribe Via Email atau Like Fanpage Kami atau melalui Aplikasi Berikut :

Line : https://line.me/R/ti/p/%40jfu9740t atau @jfu9740t

Telegram : https://t.me/catatandokter atau @catatandokter





Artikel Lainnya


loading...


No comments:

Post a Comment

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here

Pages