Tips Mencegah Alergi Telur Pada Bayi (Hasil Penelitian) - Catatan Dokter

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Tips Mencegah Alergi Telur Pada Bayi (Hasil Penelitian)

Share This
NEW YORK (Reuters Health) - Pemberian sejumlah kecil telur yang dimasak dengan cara bertahap adalah cara yang aman dan efektif untuk mencegah alergi telur ayam pada bayi berisiko tinggi, yang merupakan hasil uji coba "Japaneses PETIT".

"Hasil kami menyediakan bukti kuat bahwa pengenalan awal makanan berpotensi alergi dapat dilakukan secara aman dengan memulai dari dosis kecil dan pencegahan alergi makanan dapat dicapai secara efektif dengan cara bertahap," para peneliti menulis dalam The Lancet, secara online 8 Desember 2016.

Tim peneliti melakukan uji coba random trial pada 147 bayi berusia 4 sampai 5 bulan yang mengalami "eczema (eksim/dermatitis)" dengan memberikan paparan terhadap telur atau plasebo. Mereka dalam "kelompok telur" diberi makan 50 mg bubuk telur yang dipanaskan setiap hari dari usia enam bulan sampai 9 bulan dan 250 mg per hari setelahnya sampai usia 12 bulan.

"Kami secara agresif melakukan treatment pada penderita "eczema" pada awal trial dan mempertahankan kontrol tanpa eksaserbasi selama periode intervensi," Dr. Osamu Natsume dari Pusat Nasional untuk Kesehatan Anak dan Pembangunan di Tokyo dan rekan-rekannya dalam catatan makalah mereka.

The Independent Data and Safety Monitoring Committee mengakhiri studi awal berdasarkan analisa sementara yang menemukan penurunan yang sangat signifikan dalam alergi telur pada "kelompok telur".

Hasil studi menunjukkan, alergi telur pada usia 12 bulan ditemukan pada 9% dari bayi pada "kelompok telur" (empat dari 47) dibandingkan dengan 38% dari bayi pada kelompok plasebo (18 dari 47), dengan "risk ratio" 0,22 (p = 0,0012).

Pada populasi analisis utama, lima dari 60 bayi (8%) pada "kelompok telur" dan 23 dari 61 (38%) pada kelompok plasebo memiliki alergi telur yang terkonfirmasi pada usia 12 bulan (RR, 0,22; p = 0,0001). Jumlah yang diperlukan untuk mengobati untuk mencegah satu kasus alergi telur adalah 3.40.

"Sejumlah kecil makanan padat aman," para peneliti menyimpulkan, "Bahkan untuk bayi yang peka, pendekatan bertahap ini praktis pada tingkat populasi karena bayi tidak discreening melalui "prick skin test", konsentrasi IgE serum, atau "challenge test" sebelum pengenalan terhadap alergen. Uji tambahan diperlukan untuk menguji pendekatan ini untuk pencegahan alergi makanan lainnya. Kontrol optimal eczema mungkin menjadi bagian integral dari program preventif untuk meminimalkan kemungkinan sensitisasi perkutan. "

Dalam sebuah komentar terkait, Dr. Graham Roberts dari University of Southampton di Inggris mencatat bahwa untuk sementara strategi preventif ini "terlihat efektif, kehati-hatian diperlukan bila hasil studi ini diinterpretasikan secara prematur. Misalnya, penulis dari tinjauan sistematis telah menyarankan bahwa uji coba tersebut melebih-lebihkan efek sebesar 50%. Juga, dengan sedikitnya participants penelitian yang diambil secara acak, dapat berarti bahwa efek samping yang penting mungkin saja belum terlihat. Menghentikan trial terlalu awal umumnya tidak dianjurkan."

Meskipun demikian, Dr Roberts menulis, "Hal yang menjanjikan bahwa dengan pemberian konsumsi telur masak dalam jumlah kecil yang diperkenalkan pada awal diet bayi mungkin menjadi strategi pencegahan yang efektif. Penelitian lebih lanjut diperlukan pada populasi yang lebih besar dengan diet yang berbeda dan paparan lingkungan untuk menunjukkan generalisasi dan keamanan strategi preventif populasi ini."

Penelitian tidak memiliki dana komersial.


SUMBER: http://bit.ly/2hAlulF dan http://bit.ly/2hBhW21

No comments:

Post a Comment

Post Bottom Ad

Responsive Ads Here

Pages